Selamat Datang ke ruangan informasi cahayamylife.com! Semoga bermanfaat untuk semua~

11 Ogos 2010

Home » » Ramadhan Kareem!!

Ramadhan Kareem!!

Kualunkan ayat2 suci Al-Quran sementara menanti seruan azan.Setelah azan maghrib berkumandang, semakin kencang debaran terasa. Ya Tuhan, apakah ini? Sungguh, hatiku tidak keruan. Debaran semakin rancak saat kaki ini melangkah menuju ke masjid. Ya Rabbi, sudah lama rasanya perasaan ini tidak hadir. Sungguh, acap kali aku mengucapkan kepada temanku, 'Takut, aku takut dan sangat takut'. Pelik dia melihatkan sikapku. Setelah berdiri untuk solat terawih, semakin takut kurasakan. Debaran ini bukan setakat ketakutan biasa, malahan bercampur dengan perasaan teruja.Benar, aku rindukan saat ini. Namun, pada masa yang sama, aku terfikir, sempatkah untuk aku sempurnakan ibadah puasa esok? Sempatkah untuk aku melalui hari esok? Masih ada waktu lagikah untuk aku? Apatahlagi, penerimaan ibadahku. Kuharapkan keikhlasan hati menjelma dan tiada apa yang kuharapkan melainkan pengampunan taubatku.

Firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Baqarah ayat 183:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى
الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
"Wahai orang2 yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang sebelum kamu, agar lamu bertaqwa."

Saya pasti ramai yang ternanti-nanti bulan yang mulia ni. Tadi dalam kelas, Ustaz Maad Ahmad Al-Hakim seperti biasa sempat lagi memberikan tazkirah buat pelajar-pelajar kelas kitabahnya ini. Ustaz menyatakan hikmah Ramadhan. Antaranya adalah merasai penderitaan dan kesusahan orang lain. Maku sure you feel the pain of the hunger and dari segi kesihatan- our body consume fats. Lagipun, masa ni la kita boleh gunakan banyak masa untuk beribadah. Kadang-kadang ada yang recite Al-Quran seminggu sekali, sebulan sekali dan inilah masanya untuk kita semua spend masa yang ada khatam kan al-Quran.
Amalan semakin bertambah, bukan semakin berkurangan. Inilah masanya untuk kita berjuang.Berjuang melawan nafsu.Tak boleh nak salahkan syaitan lagi. Sebagaimana hadis Rasulullah s.a.w.
Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda: Apabila telah tibanya Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup segala pintu neraka, dan diikat segala syaitan.
-Hadis riwayat: Imam Bukhari, Muslim, Nasaie, Ahmad dan Baihaqi.
Antara fadhilatnya:
-Pintu syurga dibuka sepanjang Ramadhan, manakala pintu neraka pula ditutup. Ini menggambarkan bagaimana Allah begitu mengasihani hambaNya yang taat beribadat dan menurut segala perintahNya.
-Syaitan diikat sepanjang bulan Ramadhan agar kita dapat menunaikan segala ibadat dengan penuh keikhlasan. Tetapi kita perlu ingat bahawa kawan syaitan yang berada pada diri kita iaitu nafsu akan menggantikan tugas syaitan jika kita lalai.
-Pentingnya keikhlasan dan keimanan kita dalam menunaikan ibadat.
-Puasa mampu menjadi perisai diri daripada terjebak ke lembah maksiat, begitu juga ia mampu menghapuskan segala dosa-dosa yang lepas jika kita benar-benar bertaubat.
-Kita mesti menghidupkan sunnah yang mana yang paling besar ialah berada dalam jemaah Islam terutama di dalam mengembalikan semula khilafah Islamiah yang telah lama dihancurkan iaitu pada 1924.
-Jauhkan daripada syirik pada Allah sama ada berbentuk perbuatan, niat ataupun percakapan. Kita mesti mematuhi segala perjanjian yang dibuat selagi tidak melanggar hukum syarak.
-Kita mesti berpuasa pada semua anggota bukannya pada makan dan minum sahaja.
-Bau mulut orang berpuasa lebih harum daripada bauan kasturi.
-Orang berpuasa akan mengecapi dua kegembiraan iaitu ketika berbuka dan apabila bertemu Allah kelak.
-Di dalam menunaikan ibadat puasa kita mesti banyak bersabar dan jangan suka berbual kosong apatah meninggikan suara apabila bercakap.

Lihat juga budaya orang kita, tak payah cakap jauh. Saya dulu pun pernah rasai suasana sebegitu. Bila nak berbuka puasa, atas meja penuh dengan air dan makanan.Air dua jenis. makanan berjenis-jenis. Sepatutnya bulan puasa ni lah makan berkurang, ibadah bertambah. Kalau makan pun banyak, entah bila nak merasa kesusahan orang lain. Manataknya, tengah puasa tu, asyik fikir berapa jam lagi ni? Nanti nak minum yang ni dulu ke, yang ni yer? Tak salah pun berfikir macam tu. Tapi pastikan kita fikir tentang orang lain yang lebih memerlukan. Itu adalah yang lebih penting. Niat tu kene jaga.Bukan setakat nak slim je tau. :)

Antara perkara yang boleh membatalkan puasa:




    لَكُمُ الْخَيْطُ الأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ  وَكُلُواْ وَاشْرَبُواْ حَتَّى يَتَبَيَّنَ
    1. "...dan makan dan minumlah hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam (fajar ), kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam..." ( Al-Baqarah : 187).  2. "Dari Abu Hurairah ra.: bahwa sesungguhnya nabi saw. telah bersabda : Barangsiapa yang terlupa, sedang dia dalam keadaan puasa, kemudian ia makan atau minum, maka hendaklah ia sempurnakan puasanya. Hal itu karena sesungguhnya Allah hendak memberinya karunia makan dan minum " (Hadits Shahih, riwayat Al-Jama'ah kecuali An-Nasai).  3. Dari Abu Hurairah ra. bahwa sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : Barang siapa yang muntah dengan tidak sengaja, padahal ia sedang puasa - maka tidak wajib qadha ( puasanya tetap sah ), sedang barang siapa yang berusaha sehinggga muntah dengan sengaja, maka hendaklah ia mengqadha ( puasanya batal ). ( H.R : Abu Daud dan At-Tirmidziy )  4. Diriwayatkan dari Aisyah ra ia berkata : Disaat kami berhaidh ( datang bulan ) dimasa Rasulullah saw. kami dilarang puasa dan diperintah untuk mengqadhanya dan kami tidak diperintah untuk mengqadha shalat. (H.R : Al-Bukhary dan Muslim )  5. Diriwayatkan dari Hafshah, ia berkata : Telah bersabda Nabi saw. Barang siapa yang tidak berniat untuk puasa ( Ramadhan ) sejak malam, maka tidak ada puasa baginya. ( H.R : Abu Daud ) hadits shahih.   6. Telah bersabda Rasulullah saw: Bahwa sesungguhnya semua amal itu harus dengan niat ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )  7. Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Sesungguhnya seorang laki-laki berkata kepada Rasulullah saw: Ya Rasulullah saya terlanjur menyetubuhi istri saya (di siang hari) padahal saya dalam keadaan puasa ( Ramadhan ), maka Rasulullah saw bersabda : Punyakah kamu seorang budak untuk dimerdekakan ? Ia menjawab : Tidak. Rasulullah saw bersabda : Mampukah kamu puasa dua bulan berturut-turut ? Lelaki itu menjawab : Tidak. Beliau bersabda lagi : Punyakah kamu persediaan makanan untuk memberi makan enam puluh orang miskin? Lelaki itu menjawab : Tidak. Lalu beliau diam, maka ketika kami dalam keadaan semacam itu, Rasulullah datang dengan membawa satu keranjang kurma, lalu bertanya : dimana orang yang bertanya tadi ? ambilah kurma ini dan shadaqahkan dia. Maka orang tersebut bertanya : Apakah kepada orang yang lebih miskin dari padaku ya Rasulullah ? Demi Allah tidak ada diantara sudut-sudutnya        ( Madinah ) keluarga yang lebih miskin daripada keluargaku. Maka Nabi saw. lalu tertawa sampai terlihat gigi serinya kemudian bersabda : Ambillah untuk memberi makan keluargamu. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim ).
[credited: ashtech.com.my]

Akhir kalam, Semoga ibadah kita diterima dan mendapat pengampunan darinya. Amin Ya Rabb.

1 kata penuh gaya:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...


  © Blogger template AutumnFall by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP