Selamat Datang ke ruangan informasi cahayamylife.com! Semoga bermanfaat untuk semua~

25 Januari 2012

Home » , , » Bagaimana Kita Ketika Masuk Sekolah Tadika?

Bagaimana Kita Ketika Masuk Sekolah Tadika?

Assalamualaikum dan Apa habaq warga Malaysia, Indonesia dan semua yang faham bahasa Malaysia aku yang bercampur-campur ni?
Terasa nak tanya hangpa pasal zaman hangpa kanak-kanak dulu. Time nak pi sekolah. Mesti ada yang menangis takmau pi dan tak kurang juga yang terlebih excited dan sampai mama mai sekolah ajak balik, lari takmau balik. Hari ni genap hari ke lima aku bekerja di sebuah taman didikan kanak-kanak sekitar ibu kota. (chewah, ayat gramatis sungguh!) Namun, baru hari ni aku terasa seperti hari pertama bekerja. Kalau dah hari pertama macam hari Isnin tu, apa cerita korang? Confirm layu dan sayu kan? (erk! mungkin aku je kot lagu tu). Even hari ini hari Rabu, tapi disebabkan minggu lepas aku balik-balik je ke Malaysia, esoknya terus bekerja. (Ayat gempak macam duduk luar negara) Jadi, tak terasa semangat tu lain. Masih segar. Ini, baru lepas cuti empat hari, makanya semangatnya pun entah ke mana. Dengan baru lepas menelan ubat semalam. Lambat pulak laloknya. Sudahnya sedar tak sedar je aku kerja tadi. Seriously, langsung tak larat nak senyum but still time ada baby tu datang dengan mama dia nak meneman abangnya yang melalak nak mama teman, sempat lagi aku main-main mata. Tergelak-gelak baby tu. haha.
Hangpa ingat tak time hangpa kecik-kecik masa sekolah tadika, pagi-pagi nak pi sekolah tu nangis dak? Kalau dulu, mungkin tadika setahun, terus masuk darjah satu. La ni ramai ja yang hantar anak-anak depa dua, tiga tahun dulu. Almaklumlah, parents la ni kebanyakannya bekerja dan mungkin kesempatan untuk meluangkan masa mengajar anak-anak mereka itu kurang.
Perihal si abang tadi yang tak mahu ditinggal mamanya ketika di tadika, mama dan papanya terpaksa menanti di sebelah kelas hampir 2 jam. Bila si abang tu tercari-cari, mamanya berkata, 'Ya, ada ni'. Tetapi aku pun tak berapa sedar sangat apa yang terjadi disebabkan keadaan aku yang separuh sedar.hee~
Yang aku nak ceritanya sejam selepas waktu rehat, ada seorang budak lelaki ni mendekat kepadaku.
"Cikgu, hari ini mama kita datang ambil. Mama kita datang cikgu"
"Yeke. Mama datang ye"
Terus dia berlari girang ke kelasnya. Aku sangkakan ayatnya itu disebabkan mamanya dah sampai tetapi rupanya mamanya cuti hari ni. Itulah kesempatan mamanya untuk mengambil si kecil itu. Mungkin sebelum ni maid yang ambil kot.
Teringat pula zaman aku di tabika Kemas dulu. Bangkit sahaja dari tidur, mama dah tiada. Yang ada cuma roti dan air di atas meja makan. Pagiku ditemani ayah yang menghantar aku ke sekolah hanya dengan berbasikal. Pulang sahaja dari sekolah, aku diambil oleh seseorang yang ditugaskan menjagaku sementara habis waktu kerja.
Aku akui aku seorang yang workaholic. Aku lebih mementingkan kerja dari diri aku sendiri. Mungkin sebab tu aku takut nak kerja lepas dah ada anak. Orang kata sebab takde tanggungjawab lagi. Siapa kata takdak? Tanggungjawab terhadap diri sendiri tu lagi penting kan. Itu yang aku cuba perbetulkan keadaanku.
Mama aku pun dah pesan, 'hang nak kerja, cari kerja macam cikgu. Jangan kerja office. Nanti kerja ke mana, suami ke mana, anak ke mana.' Aku? Tersengih ja la. (Memang aku suka kerja office lagi :) ) 
Anak-anak ni perlukan perhatian lebih. Kadang-kadang kalau dia buat perangai ni, sebab dia nak kita bagi perhatian pada dia. Entri aku yang lama-lama tu banyak dah cerita pasal budak-budak ni. Hangpa pun lebih tahu kot. Kat mana-mana boleh jumpa budak-budak. Pasal kat Malaysia ni takde undang-undang suruh bunuh bayi hidup-hidup. Yang mak pak depa sendiri rela nak bunuh tu ada la. Orang tak reti bersyukur kan. Orang yang tak pernah ada anak mesti kecewa dengan sikap hangpa ni. Ingat senang nak ada anak? Orang yang takde, sibuk nak anak. Yang ada, sia-sia kan pulak. 
Bila cerita pasal anak ni, asal aku baru nak malas sikit, mesti ada yang tegur, 'Nak anak buat lagu tu jugak ka?'
Asal aku buat salah sikit, ' Ingat, nanti anak-anak pun buat lagu tu, macam mana?'
Hurm..memang betul pun. 
Anak cerminan kita. Pasangan kita pun cerminan kita. Kawan kita pun cerminan kita. Sebab tu orang lelaki nak cari calon kena tengok  family  dia, kawan-kawan dia, bagaimana hubungan dia dengan manusia selain dengan Azza Wajalla. Aku selalu sebut, Terbaik untuk kita, tak semestinya terbaik untuk semua orang di sekeliling kita.
Salam perjuangan!

0 kata penuh gaya:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...


  © Blogger template AutumnFall by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP